Kalau tidak salah menurut aturan usaha yang ada di Indonesia yang disebut dengan usaha kecil adalah usaha yang memiliki modal di bawah 500juta rupiah, di atas itu disebut menengah dan usaha besar, besaran modal untuk usaha menengah/besar saya tidak tahu tepatnya berapa. Demikian definisi besar kecilnya usaha ditinjau dari KUANTITATIF MODAL/HARTA yang dimiliki sebuah usaha.

Tulisan kali ini mencoba untuk memperluas arti usaha kecil/besar, tidak hanya melihat dari sisi kuantitatif namun berusaha mencermati sisi kualitatif dari sebuah usaha/perusahaan.

Menurut saya perusahaan yang berkualitas adalah perusahaan yang mampu memberikan kemaslahatan yang maksimal bagi pihak eksternal dan internal perusahaan. Jika sebuah perusahaan dapat memberikan kontribusi yang nyata bagi masyarakat, bermanfaat, dan memenuhi kebutuhan orang lain (personal/masyarakat) baik berupa barang ataupun jasa dengan kualitas yang memuaskan, serta segenap yang terlibat (internal perusahaan) merasa puas, dihargai dan mendapatkan rewards yang proporsional bahkan lebih maka perusahaan tersebut dapat dikatakan PERUSAHAAN BESAR, tak memandang berapa kuantitas modal/aset perusahaan tersebut.
Walau sebuah perusahaan hanya mempunyai modal/aset yang kecil tapi jika perusahaan tersebut memberikan kemaslahatan yang maksimal dan segenap personil (internal) yang terlibat merasa nyaman dan dihargai dengan baik maka perusahaan dengan modal kecil tersebut adalah PERUSAHAAN BESAR. Besar di mata dan di hati pihak eksternal maupun internal.
Idealnya, sebuah perusahaan itu besar dalam hal modal/aset serta besar dalam kualitas, seperti yang tersebut di atas.
Jika usaha Anda masih bermodal kecil jangan takut menghadapi perusahaan yang besar (modal/aset berlimpah) karena untuk jadi besar bukan modal atau aset yang utama namun kualitas yang utama.
Begitu juga jika usaha Anda telah besar dalam hal modal/aset jadikanlah usaha Anda besar sejati, besar di pandangan eksternal dan besar di internal.
Dari uraian di atas bukan berarti modal/aset besar tidak penting, namun hanya ingin mengingatkan bahwa seseorang/perusahaan dihargai secara tulus oleh pihak lain bukan dari seberapa besar aset yang dimiliki tapi seberapa besar kontribusi perusahaan tersebut bagi masyarakat (eksternal) dan seberapa baik dan tepat perusahaan memberikan rewards bagi segenap personil yang terlibat dalam usaha (internal).
Demikian tulisan ini dibuat untuk memotivasi penulis sendiri dan teman-teman penulis yang saat ini ingin bangkit untuk membangun usahanya kembali.
Semoga bermanfaat bagi pembaca, mohon maaf jika tidak sependapat dengan pembaca.

Keep struggle my friends !!!
ZAMCO’ers give your best shoot, stay together, improve your business !!!

Dedicated to:
ZAMCO

arie prasetya
ayah zaky & zahra
https://beranibaca.wordpress.com

Iklan